Diantara Kubangan Yang Menebar Teror, Bau Amis, Kotoran Serta Kegelapan

    0
    jokowi-terawan-corona-4

    Ibarat kolam ikan besar yang awalnya penuh berisi air nan jernih, serta ikan juga tumbuhan yang sehat, namun kini yg tertinggal hanya bau amis, busuk & kotoran dipenuhi ilalang liar yang tumbuh diantara sisa beberapa ekor ikan yang mempertahankan hidupnya sebagai pelengkap juga penghias kolam semata.

    Jangankan untuk memanen, untuk menjaring atau memancingpun tidak akan pernah menuai hasil, yg didapat hanya rumput ilalang, kotoran juga lumpur hitam diiringi bau anyir yang menyengat dari kolam yang sangat kotor.

    Kini Kolam nan indah itu telah berganti jejak layaknya sebuah Kubangan Hitam besar dipenuhi bala juga petaka.

    Itulah gambaran tentang kondisi & situasi bangsa hari ini yang telah berubah total dari bangsa yg menjunjung Demokrasi, penuh dengan keharmonisan, kedamaian juga kemakmuran rakyatnya nan besar serta menjadi kebanggaan bangsa Indonesia pada era pemimpin/presiden sebelumnya (baik paska orla, orba maupun memasuki era reformasi) yang kemudian berhasil diparipurnakan keberhasilan juga kebesarannya baik dimata rakyat Indonesia maupun dimata dunia pada saat – saat indah juga gemilang pada era Kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), namun kini semuanya telah berganti rupa bagaikan Kubangan Hitam penuh lumpur & kotoran yang menebarkan bau menyengat dipenuhi ilalang liar tak bertuan yang menyebarkan penyakit dan tertinggal kini hanya kegelapan, kepedihan serta seberkas kenangan atas kebesaran serta kejayaan masa lalu semata.

    Negeri ini telah keropos, hancur lebur disegala aspek, tatanan juga nilai2 kebangsaan juga Iman yang selama ini menjadi kebanggaan bangsa, rakyat & kita semua.

    Mengguritanya sebaran Virus Corona ternyata telah membuat silang pendapat para pejabat kementrian untuk mempertahankan eksitensi diri pribad masing – masingi, namun disisi lain Mr. Presiden Joko Widodo malah mengambil JALAN SUNYI diam seribu kata dan bahasa, seakan tak kuasa mencari jalan terbaik untuk rakyat dan bangsa tercinta, sebagai Presiden beliau pernah berucap dengan sangat yakin lewat media jika Virus Corona tidak akan pernah masuk ke Indonesia.

    Baca juga  Filipina Umumkan Penutupan Ibu Kota Satu Bulan, Menkes Terawan Sebut Indonesia Tidak Ada Opsi Lockdown

    Namun begitu sangat kagetnya Presiden ketika mengetahui wabah Virus Corona telah menyebar pesat dan tidak saja memakan korban Menteri Istana, namun telah merampas puluhan nyawa tanpa dosa rakyat tanpa daya dan negara tidak hadir tanpa upaya.

    Sikap Kecerobohan, menyepelehkan, takabur, kurangnya koordinasi informasi yang dibangun baik didalam antara atasan dengan bawahan maupun dengan pihak luar, tidak adanya informasi awal yang didapatkan secara baik dan koperehensif sehinggap membuat Fatal imbasnya bagi negara yang berpenduduk 260 juta nyawa ini, karena pemerintah gagal siaga mengambil langkah langkah bijak, tepat dan akurat untuk pencegahan diawal.

    Rakyat juga dibuat ketakutan atas teror Corona yang mengintai siapapun tanpa terkecuali, pasokan masker dan handsanitizer (pembersih tangan) tidak disiapkan untuk diberkan secara massal oleh negara kepada masyarakat, jikapun ada tapi langkah dipasaran dijual dengan harga sangat tinggi.

    Disisi lain ekonomi nasional kini terjun bebas kearah tak terkendali, hingga Menteri keuangan Sri Mulyani menyampaikan pemberitahuan ke publik secara massal bahwa ekonomi indonesia bisa 0% dampak dari Virus Corona.

    Ini benar benar seperti by-design yang diciptakan seakan Virus Corona dijadikan penyebab tunggal dari stagnasinya atau apabila terjadinya krisis ekonomi negara secara global,

    Namun disisi lain kenyataan dilapangan bahwa pemerintah memang tak dapat kuasa dan sulit untuk keluar dari krisis ekonomi, karena pertumbuhan ekonomi yang sudah turun pada bulan Desember 2019, Januari dan Pebruari 2020 serta banyaknya pendapat para ahli sebelum Virus Corona masuk menyerang ke Indonesia jika Negara memang sulit keluar dari “Degradasi Ekonomi Nasional” dan ditambah lagi imbas kuat dari kasus Virus Corona yang melanda Indonesia saat ini.

    Lalu apakah TUHAN akan mengirimkan malaikat untuk merubah semuanya… atau akan kah hadir manusia suci atau priyai juga kaum ksatria yang rela dengan penuh keihklasan untuk merubah kubangan hitam dipenuhi kotoran, bau juga lumpur serta penyakit itu untuk kembali menjadi kolam yang bersih dan terisi air nan jernih dipenuhi ikan juga tumbuhan yang hidup subur, nyaman & tenang kembali seperti semula…????

    Baca juga  WNA Jadi Direksi BUMN, Prodem Sindir Presiden Jokowi

    Atau mungkin Jawaban TUHAN tetap satu, bahwa TUHAN tidak akan mau merubah nasib sebuah bangsa diantara para Pemimpin’2 yang Dzolim & Khufur didalamnya yang tidak pernah mau ihklas juga jujur untuk bertaubat atas segala kesalahannya dan diantara rakyatnya yang sekarat juga pasrah dengan nasib hidupnya serta putus asa karena memang mereka tidak mau merubah nasib bangsanya sendiri.

    Semua kondisi juga keadaan ini mungkin masih bisa berubah, terkendali kemudian diperbaiki kembali menjadi baik dan indah seperti semula, jika sang pengelolah negara (Pemimpin) mau peduli terhadap rakyat juga negaranya, membuang sikap angkuhnya, membuang egonya, mengakui kekacauan serta keteledorannya dan terbuka untuk membuka diri terhadap semua kekuatan kelompok masyarakat dan para ahli agar bisa secepatnya mendapatkan masukan dan ide briliant kedepan secara langsung dan bersama sama bahu membahu membangun Negara juga Bangsa, serta agar Rakyat dapat keluar dari “MAHABALA KRISIS EKONOMI” secara Nasional yang bisa berakibat fatal kedepan, karena dapat berdampak kepada “KRISIS SOSIAL MASYARAKAT” yang akhirnya bisa menuju satu titik “0” yang tidak akan pernah kita inginkan juga harapkan bersama yaitu “KRISIS MORAL” dan “KRISIS BERBANGSA juga BERNEGARA” secara Global.

    Semoga isi tulisan ini jangan hanya disimpulkan sebagai kritikan buta atau presepsi yang buruk, namun diharapkan bisa dijadikan cambuk untuk kita Negara yang besar ini dapat kembali berdiri menatap kedepan dan mencari solusi atau jalan untuk Indonesia yang lebih baik dan maju dimasa mendatang.

    Salam Hormat untuk semuanya.

    Oleh: Boyke Novrizon, Ketua Umum Angkatan Muda Demokrat

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here