Politik Stabil Tanpa Dinamika, Pramono Anung: Dikritik Menjadi Energi Presiden

0
Menteri Sekretaris Kabinet Pramono Anung
Sekretaris Kabinet Pramono Anung

PolitikToday- Sekretaris Kabinet Pramono Anung buka suara atas kehilangan sosok kritikus seperti anggota DPR Fadli Zon dan mantan Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah. Kondisi saat ini, kata Pramono, menyusul membaiknya stabilitas politik di Tanah Air.

“Saya pribadi kehilangan orang-orang seperti Fahri Hamzah, Fadli Zon untuk mengkritisi pemerintahan ini, karena itu menjadi vitamin,” kata Pramono di Jakarta, Rabu (4/3/2020).

“Saya sampai cari Twitter-nya Pak Fahri, Pak Fadli, Rocky Gerung, kenapa kok tidak bersuara yang membuat kita bergairah,” ujar Politikus PDI Perjuangan.

Pramono mengungkapkan telah terjadi stabilitas politik dan berangsur membaik, hal itu dapat berdasarkan dukungan sebesar 74 persen terhadap pemerintah di Parlemen.

Namun, dia menilai kondisi tersebut tidak baik, karena pada akhirnya tidak ada pihak-pihak yang mengontrol ataupun mengkritisi pemerintah dalam menjalankan kebijakan.

“Kalau stabilitas politiknya dirangkul dan betul-betul stabil, tidak ada dinamika, kritik, sebetulnya juga tidak baik, karena salah satu kelemahan bangsa timur, kalau tidak ada oposisi, tidak ada yang mengkritik, maka yang mengkritik, yang menjadi musuh biasanya temannya sendiri,” terang Pramono.

Pramono pun meminta kepada publik untuk memberikan kritikan terhadap kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan pemerintah. Menurut dia, pemerintahan yang baik adalah pemerintahan yang memperoleh kritikan keras.

“Tanpa kritik tidak menjadi vitamin, tidak akan bisa, dan kebetulan, terus terang saja, Presiden kita adalah presiden yang kalau dikritik itu bukan kemudian baper, beliau malah kalau dikritik itu menjadi energinya Presiden,” tutup Pramono.

(hz)

Baca juga  Jokowi Penerima Petisi Terbanyak Sepanjang 2019

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here