Pertimbangkan Koalisi dengan Partai Lain, Gerindra-PKS Pecah Kongsi di Jabar?

0
30
Para kandidat yang digadang-gadang dalam Pilgub Jabar 2018

Gerindra mempertimbangkan kembali berkoalisi dengan PKS untuk Pilgub Jabar 2018. Pasalnya, rencana koalisi yang sudah terbangun sejauh ini tidak menunjukkan progres yang signifikan.

“Terkait Pilgub Jabar, sampai hari ini belum ada progres menggembirakan dari koalisi Gerindra-PKS,” kata Ketua DPD Gerindra Jabar Mulyadi, Selasa (12/9/2017).

Ia menuturkan kerjasama kedua parpol di Jabar baru hanya sekedar penyataan saja. Selama ini belum ada pembahasan lebih lanjut perihal teknis maupun perjanjian secara tertulis.

Menurutnya dengan situasi ini, Gerindra membuka peluang untuk mempertimbangkan lagi kerjasama dengan PKS. Sebab, Gerindra tidak ingin kerjasama yang tidak berjalan baik ini berbuah kekalahan.

“Karena sampai hari ini tidak ada komunikasi dari pengurus PKS untuk membicarakan bagaimana formulasi kerjasama koalisi. Baik program dan segala aspek untuk memenangkan Pilgub Jabar 2018,” jelas dia.

Baca juga  Bentuk Tim Investigasi, Partai Demokrat Minta Pertemuan Kabin, Kapolri dan Lukas Enembe Harus Dijelaskan

Mulyadi menegaskan akan kembali membuka peluang berkomunikasi dengan parpol lainnya. Artinya, sambung dia, koalisi yang sudah terbangun dengan PKS kembali mencair.

“Gerindra kembali cair. Kita akan membuka komunikasi dengan partai lain juga mempertimbangkan kandidat di luar yg selama ini muncul dari Gerindra,” kata Mulyadi.

Sebelumnya, Gerindra-PKS sepakat berkoalisi mengusung Deddy Mizwar dan Ahmad Syaikhu. Keputusan itu diambil setelah Deddy bersedia menjadi kader. Namun, kaderisasi itu belum juga terealisasi.

Sejauh ini koalisi yang sudah terbentuk yakni Golkar-PDIP yang kemungkinan usung Dedi Mulyadi. Nasdem-PKB usung Ridwan Kamil, sementara poros baru PAN, PPP dan Demokrat belum menentukan calon.

Sumber – Detik

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here